jump to navigation

Kamu… ya, KAMU! 24/08/2009

Posted by chillinaris in Love, Story, Uncategorized.
Tags: , , , , , , , , , , ,
trackback

Cerpen Igna Fransisca

Nggak mungkin! Kamu itu soulmateku, bukan yang lain!
Gila, coba kamu bayangin… sudah berapa banyak orang yang kutolak cintanya demi mendapatkan orang yang sempurna. Masih bertanya siapa orangnya??? Kamu Mas, KAMU! Aku menemukan semuanya di kamu. Satu lagi yang harus kamu inget, bukan aku yang ngejar-ngejar kamu. KAMU yang berkeras mendapatkan cintaku, KAMU! Dan sekarang, setelah mendapatkannya, kamu meninggalkanku begitu saja?

Ah, rasa kecewa yang mendalam ini masih begitu terasa di dadaku. Setiap kali mengingatnya dadaku terasa sangat sakit. Rasa menusuk itu tetap saja ada, walaupun memang tidak sesakit dahulu. Hubungan yang kuharap bisa berlangsung sampai akhir kami menutup mata ternyata berakhir semudah menutup pintu saja.

Ketika itu aku masih muda, cinta muda. Bukan, bukan cinta monyet… aku sungguh-sungguh mencintainya. Aku memang tidak cantik, tapi rasanya cukup menarik. Sudah banyak laki-laki dan pria yang berusaha mendapatkan cintaku. Idealismeku yang sangat tinggi ketika itu membuatku menjadi perempuan pemilih.

Begitu banyak kriteria yang kutetapkan untuk diriku sendiri. Hmmm, tidak banyak sebenarnya, dia hanya harus seiman denganku, sedap dipandang, Jawa (ups..), usianya paling tidak empat tahun lebih tua daripada aku, dan dia harus lebih pintar dibandingkan aku. Satu kriteria saja yang tidak terpenuhi berarti he’s not the one.

Pencarian panjangku berakhir ketika aku menemukannya, sosok pria tampan dari suku Jawa, seiman, usianya 7 tujuh tahun di atasku, dan lebih pintar dibandingkan aku. Sangat sempurna… he’s the one.

Pencarian panjangku berakhir ketika aku menemukannya, sosok pria tampan dari suku Jawa, seiman, usianya 7 tujuh tahun di atasku, dan lebih pintar dibandingkan aku. Sangat sempurna… he’s the one.

Ternyata kesempurnaan kriteria yang ada dalam dirinya tidak sejalan dengan kecocokan kami. Aku yang masih muda tidak mau menghabiskan waktu hanya untuknya. Mas yang sudah dewasa ingin waktu luangnya yang hanya sedikit dihabiskannya bersamaku. Aku yang egois tidak ingin kehilangan waktu bersama teman-temanku hanya demi seorang pria.

Perbedaan prinsip, keegoisan, dan keengganan kami untuk memecahkan masalah sepertinya saling melengkapi. Komunikasi yang semula baik menjadi buruk. Keinginanku untuk selalu mendengar suaranya berubah menjadi keengganan. Kehadirannya yang selalu kunanti rasanya ingin selalu kulewati. Pribadinya yang kupuja-puja kini kupertanyakan. Bukan, rasanya bukan hanya aku yang merasakannya. Aku yakin, dia juga merasakan hal yang sama. Hanya saja, tidak ada satupun diantara kami yang cukup ksatria untuk mengungkapkannya.

Pagi itu, hari Minggu, tepat sebelum aku beranjak ke gereja, sosok sempurna itu datang ke rumahku. Kuakui, rasa gembira sempat menghampiriku. Sejenak aku merasa harapan itu masih ada. Semua retakan yang mengurangi kesempurnaannya masih bisa diperbaiki sebelum akhirnya pecah berantakan. Namun ternyata, kegembiraan hanya datang sejenak, harapan tinggallah harapan, kehancuran yang tidak pernah berani kubayangkan ternyata benar-benar datang.

Hari itu, jam itu, menit itu, detik itu, kurasakan sakit yang teramat sangat. Rasa yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Ah, ternyata inilah yang dinamakan sakit karena cinta. Sakit yang sejak dahulu banyak diceritakan kepadaku, sakit yang pada masa itu bahkan tidak dapat kubayangkan. Tuhan, bila aku dapat meminta, jangan sampai sakit ini Kau hadirkan untukku lagi.

***

rdrTahun-tahun berlalu, meninggalkan begitu banyak kenangan dan pembelajaran untukku. Rasa (yang dahulu) sakit itu memang terkadang masih kurasakan. Namun rasa itu sudah berbeda. Rasa sakit itu sudah berubah menjadi rasa syukur dan terima kasih.

Sekarang aku sadar, rasa yang pernah mati-matian kuanggap cinta ternyata bukan cinta. Sosok yang semula kuagung-agungkan karena kesempurnaannya ternyata hanya sempurna berdasarkan kriteria kesempurnaan yang kubuat sendiri. Rasa sakit yang pernah kurasakan semula sangat kubenci namun kini sangat kusyukuri.

Kini aku sadar, tidak ada sosok yang benar-benar sempurna. Ketidak sempurnaan ternyata membawa berkah tersendiri. Ketidak sempurnaan mengajakku terus berusaha memperkaya diri dan orang lain. Ketidak sempurnaan membuat hidupku tidak monoton. Ketidak sepurnaan pada akhirnya membuat hidupku terasa lebih sempurna.

Saat ini, pria yang jauh dari sempurnalah yang mendampingiku. Pria yang sudah, masih, dan kuharap dapat terus memperkaya hidupku. Pria yang membuatku dapat dan masih terus berusaha untuk mencintai dengan tulus.

Terima kasih Tuhan atas kesempatan yang Kau berikan padaku untuk mengecap rasa sakit itu. Terima kasih atas anugerah menikmati hasil pembelajaran yang Kau berikan padaku. Aku tidak sempurna, dan aku sadar memang tidak ada satupun orang yang sempurna. Biarlah hal itu menjadi milikMu saja. Satu yang kumohon, bukalah mata hatiku untuk terus menikmati ketidak sempurnaan yang Kau berikan pada kami.

nJogja, 19 05 09

*cerpen oase.kompas

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s