jump to navigation

Cinta Kasih & Kesalah-Pahaman Manusia Selama ini 08/09/2009

Posted by chillinaris in Love, Psychology, Renungan, Motivasi, & Pengembangan Diri, Uncategorized.
Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,
trackback

The Wisdom of No Escape and The Path of Loving-kindness By Pema Chodron

A happy life

Sudah menjadi kesalahpahaman umum di antara umat manusia, bahwa cara hidup yang terbaik adalah dengan berusaha menjauhkan diri dari rasa sakit dan mencoba meraih kenikmatan hidup. Fenomena ini pun dapat anda amati pada serangga dan burung-burung. Kita semua bersikap demikian.

Yauhui.net : Ini adalah pembuka cerita yang manis, bagaimana Pema Chodron ( Author ) mencoba memberikan pandangan / paradigma yang benar, bahwa berusaha menjauhkan diri dari rasa sakit dan semata2 mencoba meraih kenikmatan hidup adalah pandangan hidup yang salah. Tanpa dimulai dari right view, kita tidak akan dapat menuju hidup yang bahagia.

Pendekatan untuk hidup yang lebih mengasyikkan, menggembirakan, dan mendebarkan, adalah dengan memulai membangkitkan rasa ingin tahu kita, tanpa mempedulikan apakah obyek penelitian kita itu berbuah pahit atau manis. Untuk menjalani hidup yang mengatasi semua hal kecil dan prasangka, serta sikap untuk selalu memastikan bahwa segala sesuatu berjalan sesuai dengan keinginan kita, untuk menjalani hidup yang lebih utuh, bergairah, dan ceria, kita harus sadar bahwa kita ini mampu mengatasi rasa sakit dan kenikmatan demi menemukan siapa diri kita dan apa sesungguhnya dunia ini, bagaimana kita dan dunia ini berlangsung.

All_Around_Me
Jika terikat pada kenyamanan, kita akan segera lari terbirit-birit begitu dihinggapi rasa sakit; kita tak akan pernah tahu apa yang ada di balik penghalang atau tembok atau peristiwa yang menakutkan itu. Kala orang-orang mulai bermeditasi atau sibuk dengan latihan spiritual yang lain, mereka acapkali berpikir bahwa mereka akan mencapai kemajuan, yang merupakan semacam agresi halus atas siapa diri mereka sebenarnya.

Hal ini agak mirip dengan ungkapan, “Jika saya melakukan olahraga jogging, saya akan menjadi orang yang lebih segar; Jika saya punya rumah yang lebih bagus, saya akan menjadi orang yang lebih baik.” Atau skenario mereka yang lain adalah dengan meletakkan kesalahan pada orang lain. Mereka bisa berkata, “Jika bukan karena suami saya, saya sudah menjalani perkawinan yang sempurna; Jika bukan karena boss saya, pekerjaan ini pasti hebat; Gara-gara pikirankulah, meditasi ini jadi tak mulus.”

Akan tetapi, cinta kasih -maitri- pada diri kita tidak berarti menyingkirkan segala-galanya. Maitri berarti kita tetap bisa tergila-gila
setelah bertahun-tahun berlatih. Kita masih bisa marah setelah bertahun-tahun berlatih. Kita masih bisa rakus, cemburu, atau penuh dengan berbagai-bagai sifat yang tidak baik. Intinya bukanlah mencoba untuk mengubah diri kita.

Yauhui.net : Kata2 ini benar sekali, begitu kita membuat suatu syarat bahwa jika saya begini maka saya akan menghasilkan begini. Ini adalah sebuah beban, agresi halus terhadap diri sendiri. Dan akan menciptakan rasa kecewa atau frustasi, bila tidak tercapai.

kitagawa-keikoLatihan meditasi tidak bertujuan menyingkirkan diri kita dan berusaha menjadi sesuatu yang lebih baik. Latihan itu berarti menjadi
ramah terhadap apa adanya diri kita, berkompromi dengan diri kita. Itulah dasarnya. Itulah yang kita pelajari. Itulah yang kita coba ketahui dengan rasa ingin tahu dan antusias yang besar. Kadangkala, di antara sesama umat Buddha, kata ego dipakai dengan nada yang mencemoohkan, dengan konotasi yang berbeda dari istilah yang dipakai Freud.

Sebagai umat Buddha, kita bisa mengatakan, “Ego saya menimbulkan begitu banyak masalah.” Lalu kita berpikir, “Jadi saya seharusnya menyingkirkannya, begitu bukan? Dengan demikian, tidak akan ada lagi masalah.”

Yauhui.net : Pema Chodron memberikan paradigma yang benar, apa sebenarnya dasar dari meditasi itu. Hampir begitu banyak meditator yang saya kenal berusaha menyingkirkan sesuatu yang buruk dalam dirinya dan mencoba menjadi lebih baik. Mereka tidak nyaman dengan dirinya yang sekarang, dan tidak ramah terhadap dirinya yang sekarang. Kita bukannya berusaha menyelidiki apa yang sedang terjadi, tapi segera main gampang saja – main menghakimi. Mereka bahkan tidak tau apa yang benar-benar buruk dalam dirinya, hanya sekedar ikut2an konsep tentang ego.

Sebaliknya, tujuannya bukanlah untuk melenyapkan ego, melainkan untuk mulai meneliti diri kita, menyelidiki, dan mencari tahu tentang diri kita yang sebenarnya. Jalan meditasi dan jalan hidup kita semuannya berkaitan dengan rasa ingin tahu, dan hasrat untuk mengenal. Obyeknya adalah diri kita sendiri; kita berada di sini untuk mempelajari dan mengenali diri kita saat ini, bukan
beberapa waktu kemudian. Orang-orang sering berkata pada saya, “Saya ingin mengunjungi dan bertanya jawab dengan anda. Saya ingin mengirim surat kepada anda, saya bermaksud menelepon anda, tetapi saya akan melakukannya kalau saya merasa sudah lebih baik.”

Saya berpikir, “Baiklah, kalau kalian menunggu hingga menjadi seperti saya, kalian boleh menunggu selamanya.”

Yauhui.net : Tidak perlu menunggu sempurna dalam melakukan sesuatu. Apa yang terbaik dapat Anda lakukan pada saat itu, lakukanlah. Just Do The Best. Just Do It.

22_04_2008

Jadi, datanglah seperti apa adanya. Masalahnya adalah kemauan untuk membuka diri, kemauan untuk menyadarinya. Salah satu penemuan utama dalam meditasi adalah melihat bahwa kita terus-menerus lari dari saat tersebut, kita berusaha menghindari dari keberadaan kita di sana sebagaimana adanya. Ini bukanlah suatu kesulitan; yang penting ialah memahaminya.

Rasa ingin tahu melibatkan sikap lembut, teliti, dan terbuka -konkretnya, kemampuan untuk melepaskan dan membuka diri. Lembut adalah sikap untuk berbaik hati terhadap diri kita. Teliti adalah kemampuan untuk mengamati dengan jernih, tidak takut melihat apa yang sebenarnya ada di sana, seperti seorang ilmuwan yang tidak takut melihat lewat mikroskopnya.

Terbuka adalah kemampuan untuk melepaskan dan mengungkapkan. Hasil yang ingin dicapai dari latihan meditasi selama sebulan yang baru akan kita mulai ini adalah seolah-olah, pada akhir setiap hari, seseorang memperlihatkan kaset video yang pemeran utamanya adalah diri anda, dan anda menyaksikannya sampai tuntas. Anda akan cukup sering mengernyitkan kening dan berseru, “Uh.” Anda kemungkinan besar akan melihat bahwa anda melakukan hal-hal yang juga dilakukan orang-orang yang tidak anda sukai dan anda cela terus dalam hidup ini, orang-orang yang telah anda hakimi. Intinya, bersahabat dengan diri anda sendiri adalah bersahabat dengan orang-orang itu juga. Oleh karena anda memiliki sikap jujur, lembut, dan baik hati, bersama-sama dengan kejelasan pandangan atas diri anda sendiri, tidak akan ada lagi halangan untuk menyayangi orang lain juga.

sadness
Yauhui.net : Kita baru benar-benar dapat bersahabat dan ramah terhadap orang lain, bila kita sendiri sudah dapat bersahabat dan ramah pada diri sendiri.

Jadi, landasan bagi maitri adalah diri kita sendiri. Kita berada di sini untuk mengenal dan mempelajari diri kita. Jalan, cara kita
melakukannya, wahana utama kita, adalah meditasi dan kewaspadaan. Hasrat kita tidak cukup dibatasi dengan hanya duduk di sini; Manakala kita berjalan di aula, ke kamar mandi, mempersiapkan makanan, berjalan-jalan di luar, atau berbicara dengan teman -apa pun yang kita lakukan-kita berusaha mempertahankan sikap waspada, terbuka, dan ingin tahu atas apa yang sedang terjadi.

Barangkali kita akan mengalami sesuatu yang secara tradisional digambarkan sebagai buah dari maitri -keceriaan. Jadi, mudah-mudahan kita akan menjalani bulan yang bermanfaat di sini, belajar mengenal diri sendiri dan menjadi lebih riang, bukannya cemberut.

Yauhui.net : Inilah rahasinya bagaimana caranya menjadi orang yang ceria. Keceriaan mewarnai orang-orang yang hidupnya bebas dan tanpa beban. Keceriaan menyertai mereka yang telah mengenal dirinya sendiri dan dapat bersahabat dengan dirinya sendiri. Ini adalah renungan artikel yang sangat bagus.. Tidak ternilai harganya. Karena Kebahagiaan , Keceriaan, Hati yang Bebas, Tiada Beban adalah Tidak Ternilai Harganya.. Terima Kasih, Pema Chodron atas artikel yang bermanfaat ini.

– Peace & Love –

sumber

Komentar»

1. erulpasumma-tool - 17/05/2010

Terima kasih atas informasi menarik


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s