jump to navigation

Ekstremisme Sepak Bola Polandia 19/03/2010

Posted by chillinaris in Berita, Indonesia, Olahraga, Pictures, Uncategorized.
Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,
trackback

Belum lama ini, saya menonton tayangan yang sangat menarik di saluran BBC Knowledge. Berkisah tentang fenomena budaya geng yang telah merasuki, bahkan mulai merusak persepakbolaan Polandia. Hasil liputan investigasi yang sangat berani dari aktor sekaligus jurnalis senior BBC, Ross Kemp.
Ada fakta menarik yang saya tangkap dari hasil liputan Kemp itu. Ternyata, geng-geng ekstremis sayap kanan kini sudah jauh menginfiltrasi alias menyusup ke jantung kelompok-kelompok suporter klub sepak bola di Ekstraklasa alias Divisi Utama Liga Polandia.

Sebut saja Wisla Krakow. Ternyata, klub elite Ekstraklasa yang konon memiliki suporter terbanyak di Polandia itu juga sudah jauh disusupi kelompok radikal sayap kanan. Mereka bahkan menduduki posisi penting dan sangat disegani di kalangan suporter klub juara Ekstraklasa 2008 itu. Di Polandia, suporter Wisla mudah dikenali dengan atributnya yang berlambang “Bintang Putih”. Di dalam stadion, mereka kian mudah dikenali karena yel-yelnya yang sangat rasial. “Perang berlanjut setiap hari. Di jalanan, di manapun!” begitu sebagian lirik lagu-lagu mars mereka di Stadion Wisla.

Saat derby menghadapi Cracovia Krakow, tanpa segan mereka menghina suporter lawan dengan kata-kata, “Yahudi bau!” Mereka juga tak segan-segan memakai atribut Neo-Nazi lengkap dengan lambang swastikanya. Ya, para suporter ini umumnya memang sangat membenci kaum Yahudi dan pendatang asal Afrika yang merupakan etnis minoritas di Polandia.  Stylon, kelompok suporter lain di Gorzow, bahkan biasa menyanyikan lagu-lagu mars dengan lirik “mengerikan”. “Mereka harus mengulanginya”, demikian lirik sederhana itu berulang-ulang mereka kumandangkan.


Anda tahu maksudnya? Percaya atau tidak, mereka berharap agar Holocaust, pembantaian jutaan orang Yahudi oleh Nazi pada Perang Dunia II terulang lagi! Aksi polovania kini jadi kebanggaan baru mereka. Sekelompok pendukung–biasanya 5, 10, atau 12 orang membentuk geng tersendiri yang sengaja mencari dan menantang suporter tim lain untuk berkelahi. Tidak hanya ketika timnya main di kandang, tapi juga saat tandang ke kota lain. Dengan cerdik, para pentolan suporter menanamkan nilai-nilai loyalitas dan persaudaraan di kalangan pengikutnya. Setelah identitas kelompok terbentuk, mulailah nilai-nilai ekstremisme sayap kanan yang merupakan gelombang fasisme baru ditanamkan dan jadi “falsafah perjuangan” mereka sebagai suporter.

Anda tahu maksudnya? Percaya atau tidak, mereka berharap agar Holocaust, pembantaian jutaan orang Yahudi oleh Nazi pada Perang Dunia II terulang lagi! Aksi polovania kini jadi kebanggaan baru mereka.

Setelah menyimak tayangan berdurasi satu jam itu, dua hal terbersit di benak saya. Yang pertama, menurut saya, penyusupan para ekstremis sayap kanan ikut berperan di balik kemunduran prestasi sepak bola Polandia. Mereka telah membuat kompetisi di “Negeri Solidaritas” itu jadi sarat kerusuhan dan para pemain tak nyaman berkompetisi. Akibatnya, bintang lokal ramai-ramai hengkang ke negara lain dan pemain-pemain asing berkualitas enggan main di Ekstraklasa.

Kalau pada era 1970-an Polandia masih disegani di ajang Piala Dunia dan Piala Eropa, kini mereka bahkan terseok-seok untuk sekadar lolos kualifikasi. Di tingkat klub, tim papan atas Ekstraklasa semacam Wisla atau Lech Poznan pun hanya mampu bersaing di level kualifikasi Liga Champions maupun Piala UEFA. Yang kedua dan ini jauh lebih penting, fenomena budaya geng dalam sepak bola Polandia itu membuat saya jadi risau terhadap persepakbolaan Indonesia. Betapa tidak, ciri-ciri awal munculnya fenomena itu kini juga bisa ditemui dalam persepakbolaan kita.

Kelompok-kelompok suporter fanatik bermunculan di berbagai kota basis sepak bola nasional. Sialnya, belum apa-apa mereka sudah terjerumus ke lembah ekstremisme dengan memusuhi kelompok suporter lain yang dianggap rival atau berseberangan. Kerusuhan antarsuporter jadi “menu sehari-hari” dalam kompetisi kita. Saling serang itu bahkan tak hanya di dalam lapangan, namun sudah meluas ke luar lapangan. Bahkan muncul fenomena saling mengharamkan secara membabi-buta antar kelompok suporter tertentu. Ini sangat menyedihkan.

Polandia masih “beruntung” sempat menjadi kekuatan yang disegani di dunia sebelum terjerumus dalam kekalutan ini. Kita belum menikmati masa keemasan itu, tapi sudah terdesak ke tubir jurang ekstremisme. Wahai para suporter, mari saling introspeksi, mau kita bawa ke mana masa depan persepakbolaan Indonesia?

*Sumber asli (hanya)tulisan: http://bungkusnaeni.blogspot.com/

Suporter di Indonesia Paling Ekstrim dan Rasis? Anda Salah! Lihat di Negara Ini

Inilah Holigan di Polandia

Video Hooligan Polandia

*Cat: Tidak untuk ditiru😉


Ekstremisme Sepak Bola Polandia…


Ekstremisme Sepak Bola Polandia
Belum lama ini, saya menonton tayangan yang sangat menarik di saluran BBC Knowledge. Berkisah tentang fenomena budaya geng yang telah merasuki, bahkan mulai merusak persepakbolaan Polandia. Hasil liputan investigasi yang sangat berani dari aktor sekaligus jurnalis senior BBC, Ross Kemp.

Ada fakta menarik yang saya tangkap dari hasil liputan Kemp itu. Ternyata, geng-geng ekstremis sayap kanan kini sudah jauh menginfiltrasi alias menyusup ke jantung kelompok-kelompok suporter klub sepak bolaDivisi Utama Liga Polandia.

Sebut saja Wisla Krakow. Ternyata, klub elite Ekstraklasa yang konon memiliki suporter terbanyak di PolandiaPolandia, suporter WislaBintang Putih“. Di dalam stadion, mereka kian mudah dikenali karena yel-yelnya yang sangat rasial. “Perang berlanjut setiap hari. Di jalanan, di manapun!” begitu sebagian lirik lagu-lagu mars mereka di Stadion Wisla.

Saat derby menghadapi Cracovia Krakow, tanpa segan mereka menghina suporter lawan dengan kata-kata, “Yahudi bau!” Mereka juga tak segan-segan memakai atribut Neo-Nazi lengkap dengan lambang swastikanya. Ya, para suporter ini umumnya memang sangat membenci kaum Yahudi dan pendatang asal Afrika yang merupakan etnis minoritas di Polandia. Stylon, kelompok suporter lain di Gorzow, bahkan biasa menyanyikan lagu-lagu mars dengan lirik “mengerikan“. “Mereka harus mengulanginya“, demikian lirik sederhana itu berulang-ulang mereka kumandangkan.

Anda tahu maksudnya? Percaya atau tidak, mereka berharap agar Holocaust, pembantaian jutaan orang Yahudi oleh Nazi pada Perang Dunia II terulang lagi! Aksi polovania kini jadi kebanggaan baru mereka. Sekelompok pendukung–biasanya 5, 10, atau 12 orang membentuk geng tersendiri yang sengaja mencari dan menantang suporter tim lain untuk berkelahi. Tidak hanya ketika timnya main di kandang, tapi juga saat tandang ke kota lain. Dengan cerdik, para pentolan suporter menanamkan nilai-nilai loyalitas dan persaudaraan di kalangan pengikutnya. Setelah identitas kelompok terbentuk, mulailah nilai-nilai ekstremisme sayap kananfalsafah perjuangan” mereka sebagai suporter.

Setelah menyimak tayangan berdurasi satu jam itu, dua hal terbersit di benak saya. Yang pertama, menurut saya, penyusupan para ekstremis sayap kanansepak bola Polandia. Mereka telah membuat kompetisi di “Negeri Solidaritas” itu jadi sarat kerusuhan dan para pemain tak nyaman berkompetisi. Akibatnya, bintang lokal ramai-ramai hengkang ke negara lain dan pemain-pemain asing berkualitas enggan main di Ekstraklasa.

Kalau pada era 1970-an Polandiafenomena budaya geng dalam sepak bola Polandia

Kelompok-kelompok suporter fanatik bermunculan di berbagai kota basis sepak bola nasional. Sialnya, belum apa-apa mereka sudah terjerumus ke lembah ekstremismemenu sehari-hari” dalam kompetisi kita. Saling serang itu bahkan tak hanya di dalam lapangan, namun sudah meluas ke luar lapangan. Bahkan muncul fenomena saling mengharamkan secara membabi-buta antarkelompok suporter tertentu.Ini sangat menyedihkan.

Polandia masih “beruntung” sempat menjadi kekuatan yang disegani di dunia sebelum terjerumus dalam kekalutan ini. Kita belum menikmati masa keemasan itu, tapi sudah terdesak ke tubir jurang ekstremisme. Wahai para suporter, mari saling introspeksi, mau kita bawa ke mana masa depan persepakbolaan Indonesia? di Ekstraklasa alias itu juga sudah jauh disusupi kelompok radikal sayap kanan. Mereka bahkan menduduki posisi penting dan sangat disegani di kalangan suporter klub juara Ekstraklasa 2008 itu. Di mudah dikenali dengan atributnya yang berlambang ” yang merupakan gelombang fasisme baru ditanamkan dan jadi ” ikut berperan di balik kemunduran prestasi masih disegani di ajang Piala Dunia dan Piala Eropa, kini mereka bahkan terseok-seok untuk sekadar lolos kualifikasi. Di tingkat klub, tim papan atas Ekstraklasa semacam Wisla atau Lech Poznan pun hanya mampu bersaing di level kualifikasi Liga Champions maupun Piala UEFA. Yang kedua dan ini jauh lebih penting, itu membuat saya jadi risau terhadap persepakbolaan Indonesia. Betapa tidak, ciri-ciri awal munculnya fenomena itu kini juga bisa ditemui dalam persepakbolaan kita. dengan memusuhi kelompok suporter lain yang dianggap rival atau berseberangan. Kerusuhan antarsuporter jadi ”

Komentar»

1. arieftirta - 19/03/2010

Keren nih…

2. handikas - 19/03/2010

wahwah parah

3. JAKARTA FIRM - 02/05/2010

sorry gua kurang setuju sm pndapat lo tentang perbandingan hools polandia dan ina..komentar anda terlalu merendahkan suporter2 tanah air.. sebaiknya anda lebih dulu mengikuti persepakbolaan tanah air sblm berkomentar merendahkan our local clubs. dan juga kemunduran prestasi suatu negara dalam sepakbola, tidak dipengaruhi oleh tindakan para suporternya.. example: – pd piala dunia 2006, itali jd juara dunia ditangah kekacuan persepakbolaan dalam negrinya.. kasus calciopoli + kerusuhan suporter yg sedang meningkat pd saat itu. yg mengakibatkan tewasnya seorang polisi dan seorang pendukung lazio.
MAO DIBAWA KEMANA SEPAKBOLA, JIKA TDK ADA PERMUSUHAN??
ya itulah sepakbola.. disetiap negara.. dimana ada sepakbola disitulah ada persmusuhan..

chillinaris - 03/05/2010

*Sumber aslinya: http://bungkusnaeni.blogspot.com/2009/05/ekstremisme-sepak-bola-polandia.html
(Tulisan ini pernah dimuat TopSkor edisi 25 Mei 2009)
Penulisnya Bung Kusnaeni, tentu anda mengenalnya bukan??! 🙂

Terima kasih, berarti kita BEDA PENDAPAT dan itu sah2 sj, krn ttu sj itu dijamin ma UU, neg kita neg demokrasi.. 😉. Yg di atas itu hanya menampilkan kenyataan sj ko… Mungkin poto2nya kali, OK deh biar g ad kesalahpahaman q del sj hehee…
Thx 😉

O ya anda punya e-mail fb ato stidaknya selain yg ini (1928@yahoo.com), qt bs langs komunikasi langs kan lbh enak, betul g…??! 😉


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s